Kisah saya dalam blog yang lalu ternyata menyapa respon. maaf…..  kekangan waktu yang terbatas, hambatan komitmen yang tak sudah-sudah, kemahiran yang seadanya dan prasarana yang terhad menjadi punca segalanya… huuh! sebab juga yang menjadi alasan yang tak berkesudahan