Kasihan Tok Guru

Mana penasihat2 Tok Guru masa ‘perbalahan’ politik dulu. Mana jemaah penyokong Tok Guru (walaupun kewujudan mereka tak ada apa pun). Sepatutnya masa inilah semua anak-anak buah didikan TokGuru kembali duduk semeja. Bincangkan cara terbaik untuk merungkai kemelut yang ada. Atas semangat mengembalikan semula imej yang mungkin ada tercalar. Buang jauh-jauh apa yang sebelumnya tak sekata.Tutup saja rapat-rapat isu yang boleh menambah barah isu sekarang.

Kasihan Tok Guru…

Umno seperti sedang membuang wayar oksigen yang sekian lama menyambung hayat mereka. Kalau ada lagi membangkitkan isu Pakatan vs Perpaduan sememangnya orang ini dilaknat Tuhan. Kalau ada lagi manusia yang berangan-angan dan menyusun startegi untuk jawatan nombor 1 samada di peringkat negeri dan pusat, memang orang-orang ini boleh dicap bangang! Adakah kelompok yang ambil kesempatan ketika ini untuk menjolok dirinya ke atas? Kalau ada memang mendapat kutukan Tuhan!

Kasihan Tok Guru..

Sekarang bincangkan bagaimana mahu membersihkan nama Tok Guru yang diumpat orang. Ini bukan fitnah, tetapi cerita yang dibesar-besarkan untuk tujuan yang tidak betul. Kita bukan menutup kesalahan. Salah tetap salah. Silap tetap ada. Soalnya ada orang menggunakan peluang untuk tujuan politik dan peribadi.

Kasihan Tok Guru

Kita yakin Tok Guru tak tahu nilai pakej hajinya. Suatu yang mustahil kalau Tok Guru tanya pakej apa? Zamrudkah? Delimakah? Hotel bintang berapa? Mustahil! Mustahil! Mustahil. Tok Guru hanya terima bila ada orang hendak taja. Soal siapa yang jaja cerita Tok Guru pergi dengan pakej itu ini, itu kerja orang yang memang ingat dia boleh bangga dan orang boleh respek kerana dia tahu atau turut serta dalam pakej itu. Sedangkan kerana sifat menunjuk-nunjuk, riak dan ego dia yang akhirnya menjahanamkan dia.

Kasihan Tok Guru

Kita menyokong Tok Guru bukan atas batang tubuhnya. Kita menyokong kerana perjuangan yang pernah dan sedang dibawanya. Sokongan peribadi boleh membawa fanatik. Sokongan atas dasar taksub tak akan mana dan boleh jadi tak kekal. Sokonglah, tapi jangan sampai sokong membawa rebah. Sokonglah dengan iltizam dan istiqamah. Bukan sokong hanya ketika senang, bukan sokong ketika memerlukan. Saya masih ingat ada di kalangan kita yang turut mengecam Tok Guru lewat kenyataan isu ‘barua’ dan samseng. Ada yang mengecam “ kenapa Tok Guru keluar kenyataan begitu? semua ni akan memeningkan pimpinan untuk menjawabnya.” Hakikatnya barua dan samseng itulah menambah ilmu dan menjadi perbincangan ilmiah massa.

Sokonglah dia di waktu senang dan susah. Ini bukan politik sekular seperti Umno. Sokongan hanya di tampuk kuasa. Berapa ramai yang bangun malam mendoakan Tok Guru. Ya Allah berilah kekuatan pada Tok Guru andainya ini adalah ujianMu kepadaNya. Ya Allah berilah kesejahteraan kepadanya sekiaranya dia berada di landasan yang benar..

Kasihan Tok Guru

Kita tahu tahap kesabaran yang ada pada Tok Guru cukup tinggi. Tahap kesabaran yang diwarisi dari para anbia’ dan aulia’. Tok Guru orang mengaji tinggi.. Mengaji dan mengkaji bagaimana Nabi-nabi tahan melawan ujian.

Nabi sabar dilontar batu kaum Thoif. Nabi mendapat sokongan moral dari langit. Dari Jibrel. Dari Tuhannya… Berilah sokongan padanya. Tok Guru adalah milik kita, milik umah, bukan sekadar milik keluarganya…

Bukan setakat kasihankan Tok Guru. Tapi bangkitlah terus menyokong dia.. paling kurang sokongan moral sebagaimana Saidina Jibrel memberi sokongan kepada Saidina Muhammad.